Tuesday, November 29, 2011

Sajak : ABAH

Rindu mendengar telatah abah berbicara,
Mulutnya lancar melunaskan kedewasaan,
Satu persatu kitab hidupnya diselak semula,
Aku terpegun seketika. asyik merakam kalamnya.
Modalnya, modal ku jua. ku rakam bait-bait indah itu.
untuk pedoman manusia sejagat dalam kamus hidupku.

Dia melakarkan ku kehidupan.
agar aku dapat kenal gambarannya.
Dia menuliskan panduan,
agar ku tahu pantang larangnya.
Perjuangannya begitu lama.
takkan terdetik untuk merasa berkira.
kerna dia berjuang demi Tuhan semesta raya.

Dia memilih senyum walau jerih yang disandar.
aku memilih senyum merakamkan doa buatnya.

Monday, August 8, 2011

RAMADHAN BERTAMU


kini DIA datang bertamu, menyajikan suatu medan yang luas terbentang, suatu pesta ibadah, dijanjikan padanya ganjaran pahala berlipat-lipat kali ganda. dialah RAMADHAN yang mulia. hadiah yang disediakan Allah buat hambanya.sungguh dialah yang Maha Kasih Maha Sayang pada kita.

ya, aku, kamu dan mereka yang mengaku islam pasti tidak dapat lari dari kotor noda DOSA. diberikan kita mata sempurna tapi kita sering melihat perkara mungkar & maksiat, diberikan kita mulut, kita banyak mengata mengeji sesama sendiri. tangan dan kaki digerakkan bukan untuk pengabdian kepada Allah. sungguh dosa-dosa jika dihimpun ibarat pepasir di pantai.



disini kita dihimpun dibawah RAHMAT, jika nadi masih berdenyut itu tanda rahmah Allah masih ada untuk kita, kita masih lagi diberi kehidupan menjalani setiap malam-malam ramadhan. namun, aku kamu tidak dapat menjamin. apakah ada hari esok untuk beribadah, bertahajud, berterawih, memohon diampunkan dosa, memohon dihindarkan dari azab neraka yang sangat pedih dan dahsyat. sungguh DIA lah yang menggenggam kehidupan. denganNya kita dihidupkan dan denganNya kita dimatikan. terpisah segenap keseronokan dunia, terpisah segenap harta yang melimpah, hotel, banglo, kereta mewah. keluarga. pasangan.



Ada yang berpuasa, tp kerana ingin kurus, kelihatan ramping dan langsing, ada yang berpuasa kerana ingin mendapat saguhati, atau malu kerana ada yg lebih muda kuat puasa. puasa jadi sia-sia. puasa lah kerana SYAHADAH kita. kita berpuasa kerana Allah, yang disampaikan syariatnya melalui Rasullullah s.a.w. berpuasa kerana kita ingin membentuk akhlak mulia yang lahir dari SOLAT, akhlak mulia lahir nilai jujur, tanggungjawab, berjamaah yang disebut sebagai FITRAH dan kita ZAKATkan kepada yang lain. puasa juga ertinya bergerak, bangun beribadah, seperti perihal siti Hajar berlari kecil, menjadi teladan di Musim HAJI. dan akhirnya terpancar air zam-zam. tanda kemenangan buat umat islam. setelah sebulan BERPUASA.bermujahadah memerangi nafsu.



itulah dia 5 Rukun ISLAM. yg saling berkait satu sama lain. dari syahadah, solat, puasa, zakat, dan haji.semoga kita sama-sama menjulang sijil TAQWA. seperti firman Allah, "wahai orang-orang beriman, diwajibkan keatasmu berpuasa, sepertimana diwajibkan keatas orang-orang sebelummu berpuasa, semoga beroleh ketaqwaan" Albaqarah:183

salam Ramadhan kareem.


Saturday, July 9, 2011

Langkah kaki Kananku...

Langkah kaki kananku, menyusuri Rumah Suci,
Bermula Episod Baru dalam Kehidupan ini...

Alhamdulillah, kini aku bergelar Suami dan Menantu,yang pasti memikul amanah, menggenggam janji,menggalas keringat, memunggah buah fikir, dan doakan aku sentiasa bertasbih lafaz zikir.

lama kiranya aku tak menulis, sibuk dengan urusan dunia, pekerjaan hari-hari mengurus masjid yang baru dibina, syukur Alhamdulillah, sudah lengkap sebahagian dari agama ku. dengan "Masjid" ini aku pohon diredhai Allah senantiasa, pesan orang makan garam, gaduh itu biasa,. tapi sekarang yg terjadi, cerai itu yg biasa, Nauzubillah, aku minta dijauhkan perkara yg halal tapi dibenci Allah.

Usiaku masih muda, masih belajar di tahun pertama ijazah pertama di UPM. isteri juga ijazah pertama di UNIMAS. banyak kekangan halangan, persepsi ketika aku mngajukan keinginanku pada kedua orang tua, dan dipendekkan cerita doaku diterima tuhan, aku selamat diijab kabulkan. selamat lafaz pernikahan suatu lafaz sakinah.

tapi aku benar pasti, itu juga hasrat teman-temanku di Universiti, yang matang fikir, yang beriman, solatnya tak tinggal, tapi mungkin kerana persekitaran sekarang ini tak mengizinkan pernikahan itu terjadi. faktor wang, pembelajaran, ya kita diancam persepsi "rezeki". teringat kisah seekor semut dan Nabi Sulaiman, ketika Nabi sulaiman bertanya kepada seekor semut,"wahai semut, berapa banyakkah yg kau mampu makan selama setahun," lalu si semut pun jawab, dalam setahun cuma sebutir beras. kemudian Nabi Sulaiman pun memasukkan semut tadi bersama sebutir beras dalam satu botol. dan Nabi Sulaiman berjanji akan membuka botol itu selepas setahun.

kemudian, selepas setahun, Nabi sulaiman pun datang dan membuka botol itu, dan apa yg terjadi, beras itu cuma habis separuh sahaja, lalu ditanya kepada semut, tahun lalu kau cakap setahun sebutir beras, tapi kenapa separuh butir beras ini tidak kau habiskan... dan Semut itu menjawab: di luar sana, rezeki ku dijanjikan Tuhan, didalam botol ini, rezeki ku dijanji seorang manusia, aku lebih yakin pada tuhanku dari manusia, makanya aku berhati-hati dan sentiasa menyimpan, kerana manusia jarang tepati janji.

begitulah keyakinan seekor semut, ya para pembaca sekalian, macam mana lah kita sebagai manusia, saya pernah mendengar luahan perasaan, keluhan, dari seorang peniaga di cafe, "dik, kalau kita x bg dorang (duit) payah nk cari makan". atau kita biasa dengar ayat, takda si dia(kaya) tu habislah kita. kekayaan, rezeki itu tidak kita sandarkan pada Allah ya Wahhab (Maha Memberi) Allah ya Ghani (Maha Kaya) dan Allah ya Razzak (Maha Memberi Rezeki).

seru saya pada teman-teman yang sedang ber couple di luar sana, teruskan melangkah kaki kanan, insyallah, Allah itu maha kasih dan sayang pada hambanya. pasti ada rezeki pada ikhtiar, pasti ada kemanisan dalam ujian,

sekadar itu saja perkongsian kisah, semangat buat yang sedang bercinta diluar, halalkan cintamu itu dulu ya.. pasti indah.

Saturday, May 21, 2011

Kursus Asas keUsahawanan Siswa beriman.



lama rasanya tak melabuh firasat rasa, pandang fikir, dan lafaz zikir, pada lembar blog ni, rasa usang berhabuk berkarat tidak dijenguk, Alhamdulilah, syukur pada ilahi masih bernafas pada udara yang diberi rabbi, masih dikurniakan nikmat paling besar yakni iman dan islam.

entry kali ini, aku ingin sekali mengkhabarkan satu cerita, satu kisah pengalaman pengembaraan kepada evolusi keusahawanan dalam diri, rupanya nilai insaniah keusahawanan itu bukanlah barang murah dalam diri kita,tapi suatu permata berharga ada nilainya, perlu digilap rapi, supaya dipandang dunia akan kilau sinarnya.

kisah ini adalah kisah kursus asas keusahawan siswa UPM siri 20/21. atau nama manjanya KAKS,kursus yang berlangsung selama 5 hari 4 malam di hotel impian morib,banting. dihimpunkan mahasiswa/wi seramai 89 orang, membentuk kumpulan semasa ice-breaking, kemudian dijamu lagi dengan motivasi pada peringkat awal, membuka saluran-saluran nafsu keusahawan pada tujuan yang benar.

ya, betul kata pakar motivasi, kita disuntik semangat sederhana, cukup,kalau kaya banyak dosa, harta banyak, nanti banyak ditanya, betul lah tu, tapi kita sering terperangkap kalau mengaji tak habis, tertutup langsung pintu dunia, akibatnya mengejar akhirat yang disana. ada yang sanggup meninggalkan anak isteri kerana urusan dakwahnya, sedang dirinya tak mencari keperluan nafkah didunia. aku terbaca mengenai maksud sebenar zuhud yang diberitakan, zuhud itu maknanya dunia ditangan dan akhirat dihati. erti nya biar kita berkuasa atas ekonomi, tapi hati tetap mencari redha ilahi. bukan dengan meletakkan dunia di hati, nanti jadi hubbub dunia, cintakan dunia kan binasa, kelak kita pasti akan mati.


hari kedua memang dahsyat, tapi best, kami dipasak perasaan terdesak, desperate giler la, ada target RM250 pastu kena cari jalan pulang ke hotel, nk jual produk ka-ki-ku, kaki aku pun melecet, haha. itulah perlumbaan yang bakal memuntahkan bakat2 usahawan terpendam, masa itulah tebu membiak baik dibibir, produk laris terjual, ada merayu, ada yang buat servis, ada yang jual baju, jual air, jual keropok,jual pen, memang happening dan berkesan. lepas game tu, bila ada salesman dtg kat kita kat meja makan, nampak macam kita pulak kat depan mata,.. barulah terasa apa yang salesman rasa. lepas peristiwa itu, aku sentiasa melayan salesmen dengan baik.

pengurusan kewangan, rancangan, kreativiti & inovatif semuanya diserap sebagai input bermakna bagi kami, kena puji kena keji, kena kutuk, tapi semua itu untuk membina sebenarnya, itulah namanya proses latihan. proses perubahan dalam diri. tapi geng2 kaks memang idea gile2 kreatif, imaginasi dah power nk jalankan tu je yang prob. apapun mereka memang mantop rasa kerdil je ngn budak2 kaks ni. paling bersyukur sama-sama nusa bangsa berkongsi ilmu bersama. rasa bersama itu kekuatan sebenarnya.

kemudian ada sesi penceramah bertanya seorang perorang, diantara kami tentang tujuan HIDUP?? ramai yang bg tau tentang cita-cita, yang harus digenggam sebelum sampai lanjut usia, cuma aku dan pian jawab MAti!!.. walau dalam nada berbeza satu sudut lain ada maknanya yang sama, ramai terkejut, aku pun terkejut sekali..ya MATI itu bukan menggenggam, tapi saatnya melepaskan..segala isi dunia, anak, isteri, rumah, harta raya, jalan raya, baju raya. semualah yang kita rayakan didunia. ya memang benar itu tujuan aku,MATI, tapi bukan mati bunuh diri, mati dicabut izrael..aku ingin sekali matiku bermakna, ketika aku hidup aku kaut sebanyak yang mungkin, dan ketika aku mati, aku tak ingin ada disampingku walau satu sen. se sen itu bukan kerana bankrupt, bank lelong, atau ditetak ah long, tapi habis segunung harta dizakatkan kejalanNya.

last trip segala usaha kami menjana wang, dengan semangat yang gigih, kental, berapi2. kami sumbangkan kepada rumah anak yatim di kanchong darat. Nauzubillah bukan nk tnjuk riak buat amal, TAK, tapi nk bagitahu inilah kehidupan. sesi terakhir KAKS ini sangat penting kepada usahawan,jutawan,hartawan. sesi ini memberi gambaran sebenar akan tujuan kenapa DUNIA itu perlu digenggam dengan gigih, sebab kita ada orang yang memerlukan perlu kita BERI..



nak dikisahkan banyak, tapi aku ringkaskan sampailah kepada perenggan ringkasan. aku pegang kata mentorku, 9/10 rezeki datang dari niaga..9/10 orang niaga masuk NERAKA. Ya Allah jauhkan la aku dari golongan 9/10 itu.. dan katanya lagi sebelum usahawan jadilah susahawan. susah2 dahulu, sikit2 dahulu, insyallah. yang penting istiqamah. setiap sesuatu ada hikmahnya. dan peganglah pada ayat seribu dinar. Allah lah yang memberi rezeki..iktikad yang itu!!.
baiklah sampai sini saja...
jumpa lagi..

salam usahawan,jutawan beriman. amin.

Monday, April 25, 2011

PUISI : KHABAR & DOA

Aku bukan tokoh ilmuwan, fakir tahu,jarang pula membaca, selembar pengetahuan tidak cukup untuk mengembara jauh di muka dunia. Aku bukan orangnya Alim Agama, tahu menahu kitab kuning dan perawatan hadis. Tidak juga aku tahu bagaimana mentafsir kitab suci Kalam ilahi. Yang ku tahu membaca tafsirnya dalam kamus bahasa. Aku juga bukan orangnya hartawan kaya raya, milik rumah sebesar istana. Aku juga bukan sejarawan, kitab sejarah belum pernah habis ku khatam. Bukan juga seorang siasahwan, nk mengubah kerajaan diri berat rasanya ditunggang. Ini kisah aku sang hamba yang Kuasa. Bersyahadah pada dia yang kuasa. Ku yakin Dia Ada. Ku yakin dia berkuasa atas segala. dan aku sangat cintakan Nabi Muhammad s.a.w. pemimpin agung umat manusia.

Aku tidak punya kuasa merubah suasana melainkan Dia yang Maha Kuasa. Aku lihat zalimnya dia, aku lihat kejamnya mereka. Aku melihat kotornya politik kalakian. Aku lihat budak kecil ditembak tapi dia yang bersalah, aku dikhabarkan wanita Mongolia itu diletupkan tanpa aku tahu sudahnya, aku dikisahkan sang pemuda cina jatuh bangunan, bunuh dirinya penuh magis didada akhbar. Aku juga membaca kisah-kisah tragis tapi akhirnya mereka yg mangsa tidak terbela. Kerana belenggu penguasa durjana. Kisah tidak sihat budaya lucah kini menular diajarkan oleh penguasa di persada politik.

Diwariskan oleh Nabi para Ulama’, tapi mereka pula dihina dicerca, kisah terdahulu pernah ditangkap dan dipenjara kerana ikut rentak yahudi mentafsir mereka pengganas. Ancaman besar bagi orang-orang Alim Agama, dipandang serong semua masyarakat akibat dari makhluk bernama media. Aku sayangkan ulama’ dunia bahkan lagi di Malaysia tercinta.

Aku lihat disana sini masalah terjadi, nyawa tak berdosa tergadai sia-sia, disiakan oleh manusia durjana, anak-anak muda nafsunya liar meratah, tak pula tahu kisah dosa dan pahala, orang-orang tua sama berdansa, anak sendiri direlakan bersama seiring rentak paluan zaman. Orang kampong turut serta, lebih suka jika ada konsert dikampung, dunia hidonisme meragut moral, nilai budaya dimamah pengaruh durjana. Aku sedih kerana mereka datang dari bangsaku yang bersyahadah!!!

Makin ku khabarkan makin pilu dihati, namun masih beringat dalam diri ada Penguasa sekelian Alam, yang berkuasa atas segalanya, pada Aku insan tak terdaya atas yang menimpa, ku pohon doanya dipanjat bersama.

Monday, April 4, 2011

Pemimpin yang dicintai

aku sorotkan penulisanku. ceritera tentang kepimpinan dan jalan menujunya. aku menulis atas tajuk assignment aku. yakni kepimpinan dalam organisasi. semoga apa yang aku tulis memberi manfaat kepada yang lain.



Menjadi seorang pemimpin mestilah ada jalannya, ada kaedahnya, Mahatma Gandhi tidak terus-terus menjadi legenda perubahan di india, nama Lincoln masih lagi disebut-sebut orang Amerika. Pasti ada jalan menuju puncak kepimpinan. Menurut Dr Ary Ginanjar dalam bukunya ESQ 165 the way of life menerangkan lima tangga ke puncak kepimpinan di dalam prinsip kepimpinan (leadership principle) ,kita akan bincangkan bersama-sama lima jalan kepimpinan.

Tangga pertama : Pemimpin yang Dicintai

Seorang pemimpin itu mestilah seorang yang disayangi orang lain, disayangi rakyat, seorang guru/ pensyarah disayangi muridnya, seorang bapa disayangi anaknya. Begitulah tangga pertama yang harus dilalui seorang pemimpin, Kasih Sayang. Lalu bagaimana kita ingin mendapatkan kasih sayang? Ingin disayangi? Jawapannya,Kita akan disayangi apabila kita menyayangi, Mahatma Gandhi sangat sayang pada India, sangat sayang pada bangsa india, sehinggakan mengabaikan keperluan diri sendiri ketika melakukan mogok lapar, masyarakat india bangkit kerana semangatnya, seluruh masyarakat india bangkit semarak perjuangannya, sayang padanya.

Bayangkan anda adalah seorang manager di jabatan Human Resource, ada seorang pekerja operator yang kemalangan, kaki nya patah, anda adalah orang pertama yang melawatnya mengucapkan kata-kata yang baik dan indah, memberi semangat untuk terus hidup memberi keperluan lain tanpa memikirkan tentang akta Occupational safety and Health tanpa memikirkan rekod keselamatan syarikat. Tapi lebih memikirkan pekerja sendiri. Nah, ketika itulah anda disayangi pekerja sendiri. Walaupun jawatan tinggi tapi tidak memandang rendah orang bawahan. Menghargai tiap sesuatu yang menyumbang bakti. Anda pasti disayangi.

Kini genap 25 tahun Proton Bhd meneraju industry berat di Malaysia. Apa yang uniknya Proton Bhd Manager Director (MD) Dato Syed Zainal Abidin memberikan hadiah kepada isteri pekerja dan pekerja proton itu sendiri yang berkhidmat bakti sejak tahun 1985 lagi. Apabila seorang pekerja proton telah melakukan tugas yang baik, syarikat akan menghantar surat penghargaan kepada isterinya sebagai tanda terima kasih menyokong suaminya sepenuh masa. Si isteri merasakan syarikat sangat mnghargai dirinya dan suaminya lantas memberi semangat kepada suami untuk bekerja lebih keras lagi. Disediakan pula makan malam seperti prom night untuk pasangan suami isteri mengimbau kembali kenangan manis tahun 1985. Suasana ini takkan tercipta tanpa kasih sayang dari pihak syarikat atau majikan. Dan pastilah Dato Syed Zainal merupakan pemimpin yang disayangi.


Itulah jalan pertama yang mesti dilalui oleh seorang pemimpin, bukanlah seorang pemimpin jika dirinya dibenci serata rakyatnya, dibenci masyarakat, terbukti nilai kepimpinan itu diletakkan orang pada tempatnya bukan tempat itu sendiri, kerusi,kuasa dan sebagainya. Nelson Mandela duduk didalam penjara tapi namanya disorak serata dunia. Jasadnya dipenjara tapi namanya dihati masyarakat. Itulah makna kepimpinan pada tangga yang pertama ini.




cintailah mereka. dan dengan itu kita akan dicintai. itu lumrah lahir secara semula jadi dalam diri manusia. kita dicintai apabila kita mencintai manusia. mencintai nilai murni. mencintai keadilan. people fight because of love not hatred.

salam cinta dariku ...

Thursday, March 3, 2011

IQ - EQ - SQ

Dengan nama Allah yang Maha kasih Maha mengasihani

Apa yang akan aku ceritakan nanti tidak sama sekali dengan apa yang aku rasakan. Benarlah kata para hukama’.. pengalaman adalah ilmu yang tidak boleh dipindah milik dengan begitu mudah. Bahkan dari tulisan tanganku yang tidak seberapa ini. Namun sekadar untuk mengkhabarkan kepada teman-temanku bahawa wujudnya pengalaman seperti ini. Namun perlulah kita beriman ini bukan ciptaan manusia semata-mata. Tapi adalah anugerah dan ilham dari yang Maha Mengetahui.

Ini adalah pemahaman dari pengalaman di dalam ESQ awal penghujung tahun 2009. ESQ adalah penemuan(ilham) kajian atas pembangunan Sumber Manusia. Yang aku rasakan melebihi ,malah lebih baik dari teori pembangunan Dr Stephen Covey “7 Habits of Highly Effective People”.

Intelligence Quotient(IQ)



Seperti lazim kita ketahui. Saban tahun dahulu manusia mencari kekuatan kecerdasan intelektual IQ, ibu bapa akan mengutamakan anak-anak agar mendapatkan pengetahuan yang serba luar biasa, bahkan jika anak pandai membaca akan dipaparkan didepan akhbar dan media. Tinggi nya kecerdasan adalah melihat keupayaan menghitung, membaca, menghafal, formula, dsb. Namun kerana kecerdasan ini sahaja manusia melakukan jenayah dengan ketinggian IQ. Jenayah kolar putih, jenayah siber dsb. Dengan IQ sahaja tidak cukup. IQ juga melihatkan kepada FIZIKAL. Bentuk yang dapat diperlihatkan. Atau juga kepada perbuatan manusia itu sendiri.

Emotional Quotient (EQ)


Para psikologi yang mengkaji banyak berkaitan perkembangan manusia, dan menemukan teori kecerdasan emosi mengaitkan dengan kebangkitan manusia sesama manusia. Manusia memuji, manusia menghargai, manusia beremosi dengan situasi, jika ada kematian, walau dalam hati sedang bergembira menukar emosinya untuk turut bersedih atas kematian. Bukan sekadar melahirkan simpati malah juga melahirkan rasa empati, kasih sayang. Dan yang lain-lain. Namun dengan EQ dan IQ sahaja tidak cukup. Kerana ketinggian kemahiran manusia berfikir maka terbentuk jambatan tertinggi , “golden gate” dan disana juga tempat famous orang bunuh diri, saban hari dan ketika.

Spiritual Quotient (SQ)


Penemuan baru di Oxford dan Havard memperlihat kecerdasan ketiga dan teragung wujud dalam pembangunan diri seseorang manusia itu. Inilah kekuatan yang “ultimate” yang tertinggi. Kekuatan manusia apabila bergantung kepada tuhan. Hidup dengan nilai-nilai kebaikan. Merasakan ada yang melihat. Dan meletakkan tuhannya menjangkaui segala. dan SQ ini tidak boleh bersendirian kecerdasannya.jika bersendirian boleh diumpamakan dengan seorang petapa didalam gua. Berasing dengan manusia. Berasing dengan teknologi dan pembangunan. SQ ini perlu digabungkan dengan EQ perlu di zahirkan dengan IQ. Barulah membangun manusia yang luar biasa.


Teori model inilah yang ditulis dan ditemukan oleh Dr Ary Ginanjar Agustian.juga diadaptasi kepada sebuah kursus latihan. ESQ way 165.
perjalanan selama 2 hari kursus memberi impak besar kepada hidup aku dan seterusnya. dan aku merasakan kekuatan ESQ dan kebergantungan kepada Allah. meyerikan lagi rumahtangga. mengeluarkan produktiviti kerja. melahirkan profesional beriman. melahirkan krativiti dan inovasi.

perjalanan tentang Model ESQ way 165 akan aku khabarkan pada entries akan datang.

stay tune.
jazakallah, Maal salam waila liqo'

Sunday, February 27, 2011

Maher Zain Live in Concert


Alhamdulillah
Segala puji kepada Allah tuhan sekalian alam, yang milik arash makhluk terbesar, dan milik diriku, hamba yang kerdil dan hina. Aku diberi kesempatan menghadiri dan menyaksikan sendiri Maher Zain live in Konsert di Stadium Malawati. Penampilan istimewa, mesut kurtis(turki),irfan makki(kanada),Padi(Indonesia), dan Inteam(Malaysia. Mesti ada yang merungut kerana tiketnya agak mahal paling murah adalah RM53 itupun diatas jauh nun atas stadium. Apapun mungkin itu harga bagi setiap perjuangan. Teringat lagu nadamurni ..”bila quran dan sunnah didaulatkan ketika itu jiwa dikorbankan,harta kemewahan dilaburkan demi untuk agama kebenaran”…moga-moga hadirin yang hadir ikhlas hati kerana Allah yang satu, dan membantu ekonomi umat islam.

Memang gamat meriah suasana, ditambah lagi bukan dengan riuh rendah tak tentu hala. Terpekik terjerit tanda ketaksuban kepada sesuatu. pokoknya mestilah dihiasi stadium pada malam itu dengan zikir kepada Allah. Tidak lekang dari mulut penyanyi bismillah apabila memulakan lagu, ada sentimen dakwah diterapkan oleh semua yang dipentas. Laungan Allahuakbar dari penonton tambah semangat rasanya untuk terus berada disana. Pasti penonton ikut serta zikir Allahuakbar, Alhamdulillah, Subhanallah, La ilaha illallah, dan selawat keatas nabi dalam setiap bait-bait lagu nyanyian MZ ataupun artis-artis lain.

Ketika irfan makki menyanyikan lagu “mabruk” ada part corus yang diterjemahkan dan dinyanyikan dalam bahasa Melayu, lagu mabruk sama mesej nya kepada yang bakal berkahwin seperti lagu barakallah MZ. MZ juga ada menyiapkan sebuah lagu bertajuk “freedom” khas untuk kebebasan kepada rakyat di Tunisia (first), Mesir (second), dan Libya (NOW). MZ juga berpesan kepada penonton yang hadir,.. “as a muslim we got du’a as only weapon so please raise your hand and pray to our brothers and sisters out there”..

Second last, Maher Zain menyanyikan lagu insyallah versi bahasa Melayu.sangat best sebab ada sedikit bangga dalam hati kerana “bahasa jiwa bangsa” kan. Hehe. Sebenarnya nk kekalkan orang nyanyi lagu yg ada zikir2 dan mesej. Bukan senang. Tapi kena ada dipanggil spirit dari orang yang menyampaikan. Aku melihat maher zain berperipadi dengan lagu yang dinyanyikan. Dia berakhlak yang dengan mesej yang disampaikan. Begitu juga dengan artis2 yang lain. kepada artis-artis di Malaysia, yang kebanyakan sudah berhijrah, lihatlah betapa indahnya islam dalam konteks hiburan. Berkarya dan berseni lah, niatkan karya mu kerana Nya, untuk Nya. Insyallah ada barakahnya. Salam perjuangan. Allahuakbar. Jazakallah. Wallahualam.

Friday, February 25, 2011

2 telinga 1 mulut


Pagi tadi sempat melabuhkan telinga mendengar motivasi pagi yang disampaikan ustad Pahrol Mohd Juoi, panelis majalah solusi dan juga pakar motivasi, sungguh dia seorang yang pandai bermadah, bahasanya disusun rapi sedap disantap halwa telinga, motivasi kali ini menegaskan tentang perihal mulut dan telinga, “lebih baik diam dianggap bodoh, dari bercakap memperlihatkan kebodohan” tersentap jiwa seketika mencerminkan diri bermuhasabah, aku ini bagaimana, sudah tabiat ku sering bercakap-cakap, kata-kataku adakah memberi manfaat kepada agamaku, atau memudaratkan sesuatu. sungguh sukar rasanya menyantuni kembali adab berdiam jika tidak dengan perlatihan diri hari-hari.
Kemudian disangkal lagi dengan madah bahasa. Orang yang banyak bercakap, merasa dia serba tahu, dan seringkali memekakkan telinga dari mendengar pendapat orang lain, Allahuakbar, aku lah orang tu. Dan kerana banyaknya dia bercakap akan bertambah riak,takkabur dan kesombangan seseorang. Nauzubillah, aku minta dijauhkan dari sifat itu. Sungguh aku takut sekali kerana bukanlah layak seseorang itu takkabur melainkan Allah rabbul a’la yang berhak. kerana kita hambaNya, Sering aku mengetuai perbincangan dan jarang mendengar pendapat orang lain, sedang idea dia lebih bernas. Lebih inovasi dan kreatif. Selalu aku menutup pemikiran kumpulan perbincangan untuk terus memikirkan idea-idea baru kerana mempertahankan yang aku punya (keputusanku). Hikmah disebalik penciptaan 2 telinga dan 1 mulut adalah kerana diajar untuk lebih mendengar dari bercakap. Apatah lagi yang sia-sia.
Jika kita memekakkan telinga, menidakkan keperluan orang lain,idea orang lain,menafikan kewujudan orang lain dalam berbincang dan diskusi. Pasti kita akan dibalas setimpal. Katanya lagi sambil bermadah bisa, “JIKA ANDA TIDAK MENDENGAR BISIKAN, APA YANG ANDA AKAN DENGAR ADALAH JERITAN”. Dengarlah bisikan, barangkali sahabat kita menegur kita dengan sayup dan hikmah, tapi telinga kita tuli dari ditujah nasihat, kemudian akhirnya dia menjerit baru kita sedar dan melakukan perubahan tapi jeritan itu mungkin datang dengan perkara yang kita tidak ingini. Dengarlah bisikan. Nasihat aku pada diriku.

Wednesday, February 23, 2011

Mahasiswa & Ekonomi

Hari ini, hari penuh kelainan, berbeza dengan hari-hari biasa kampus. Entry aku sebelum ini berkisarkan tentang perjalanan pilihanraya kampus di UPM dan UniSZA, ternyata feel dia lain skit. Ada kumpulan Aspirasi dan ada kumpulan Pro Mahasiswa. Berdebat, bertelagah, berdemonstrasi, dan sebagainya. Aku rasa itu normal. Normal lah seorang manusia yang ditindas bangun mempertahankan Hak. Yang tak normal. Bila dipijak kepala. Dibiarkan dipijak lagi dan lagi. Jarang didapati dipasaran kalau yang itu.

Permainan tarik-menarik sudah pun tamat. Pelajar semua bersurai. Ramai orang bagi pendapat. Ramai orang marah-marah. Ini ke mahasiswa?!!! Berdemo sana berdemo sini.. tunjuklah imej yang baik sikit!! Sukar rasanya menjawab persoalan, eloklah aku lupakan dan gantikan dengan pendefinisian mahasiswa itu sendiri dari kamus dewanku sendiri.

Kawan-kawan, bagi aku, mahasiswa itu golongan terpelajar, yang belajar dari pengalaman, pengalaman yang didapati dari lihat,dengar,rasa dan fikir. Petang tadi aku sempat menghadirkan diri ke siri seminar Negara berpendapatan tinggi, memahami liberalisasi ekonomi dan pembukaan pasaran.kerana minat yang mendalam tentang hal-hal ekonomi ini semangat aku jadi berkobar-kobar. Curious nk tahu.maklumlah budget asyik deficit je, lagi2 hutang Negara meningkat RM317billion, Tapi yang hangin bila pelajar-pelajar kat belakang buat bising. Bukan datang nk dengar tapi datang nk merit,sijil,makan dan perlepasan kuliah.

Baiklah berbalik kepada cerita asal. Apa ada pada liberalisasi ekonomi?, aku ambil fahaman mudah ialah satu kebebasan untuk berniaga, bersaing dalam perniagaan. Boleh juga kita definisikan kebebasan bersuara, bebas mengamalkan gaya hidup harmoni. Sejajar dengan panduan yang diajar agama. Aku tahu dan faham apa yang cuba digarap dan disampaikan pembentang kepada mahasiswa mesej nya jelas. Terang lagi bersuluh. Untuk menjana ekonomi ianya perlu datang dari mahasiswa itu sendiri. Yang bukan lagi dicop lesu. Belajar lebih dari apa yang pensyarah tahu. Baru sistem pendidikan itu berkesan. Berniaga yang luar biasa, barulah menjana produktiviti. Dan Malaysia masih belum ada lagi pengkhususan sektor mana. Contoh India dengan sistem maklumat, Jepun dengan teknologi. Pandangan pembentang ada menyatakan sedikit pengkhususan yakni Malaysia sebagai hub halal.

Diakhir sesi pembentangan aku mengajukan persoalan yang tak terjawab kepada pembentang, MIER kata isirumah Malaysia berhutang RM577 billion. Komen saudara Amin (pembentang), dia mengatakan bahawa terlalu tinggi kadar hutang mampu menjejaskan ekonomi Negara. Walau pada pendapat ahli-ahli ekonomi keadaan itu sebenarnya merungsingkan. Ahli ekonomi tak bimbang soal harga. Ahli ekonomi bimbang soal kuasa beli.

Akhir sekali aku menceritakan perihal mahasiswa zaman kini yang perlu diletakkan merit baru datang bertandang ke majlis-majlis ilmu, kemudian tanpa hati kepada ilmu lantas membuat bising dan mengganggu kelangsungan majlis ilmu. Mahasiswa seperti ini tak ubah seperti masyarakat di pedalaman yang perlu diletakkan hadiah dan makanan baru lah datang majlis tertentu.

Ekonomi Malaysia takkan berkembang kalau mahasiswa belajar Bacelor Pentadbiran Perniagaan tapi keluar graduasi nak kerja kerajaan, mereka menginginkan mahasiswa mencipta peluang buka lagi mengejar peluang. Kerana itu mereka menamakannya MAHASISWA.

Tuesday, February 22, 2011

PRK UPM dan UniSZA

gegar gempita cuaca pilihanraya kampus, serentak diadakan hampir kesemua ipta di malaysia. alhamdulillah semalam selamat di UPM diumumkan kemenangan atas kerusi umum & fakulti. teringat pula game main rebut kerusi, ada muzik didendang sekali bila berhenti masing-masing berebut kerusi. kini kerusi umum yang 7 sudah ada yang duduk. kerusi fakulti yang 36 pun sudah ada yang duduk. bila pandang orang sebelah rupanya tidak sebulu, tidak sehati dan sekata. tidak serasi ideologi dan perjuangan..begitulah konotasi kisah pilihanraya yang akhirnya dimenangi oleh set-set aspirasi dengan 32 dari 43 kerusi sedang pro M menang 11 dari 43 kerusi.

sambil tetap setia meng "update" information dari Kilang mulia ku UniSZA lain pulak kisahnya dengan pilihanraya kampus. bantahan pencalonan kepada saudara Khairul Azwad. memang pedih dan sakit hati teramat sangat. kerana azwad sahabat aku. dan aku marah jika perjuangannya dihalang. aku tak marah pada orang. aku marah pada sikap. sikap manusia yang tidak berani berdepan dengan kebenaran.

pada masa yang sama, kemenangan juga telah kita ketahui dan harapan besar pada yang diatas kerusi itu supaya teruskan perjuangan, berdiri atas lantai kebenaran. against kebatilan. perjuangan mahasiswa harus diteruskan, tahniah sahabatku juga Isa Yusof, Pok Chek, Raihanah, dan lain-lain.

wallahualam. takbir.Allahuakbar.

Sunday, February 6, 2011

Rusuhan Mesir tegur si Perakus



dalam teori psikologi perkembangan manusia, kanak-kanak yang didera, atau mengalami stress pasti akan memberontak suatu hari nanti, mereka pada masa akan datang jika tak mengganas pun paling tidak akan melakukan perkara tidak berperikemanusian seperti mana ianya tidak diajar pun dari kecil.

begitulah kronologi penindasan yang di "install" di dalam jasad perkembangan rakyat Mesir, Hosni yang tak mubarak namanya kini kian kotor sangat busuk, atau inilah timbal balik bayaran kepada nafsu rakus dan tamak kepada rakyatnya sendiri, aduhai Hosni berapa juta emas dapat ganti namamu agar suci kembali, harta yang banyak itupun tak mampu mensucikan namamu anak isterimu..tiada.. tidak ada jalannya melainkan kau kmbali kepada yang Maha Kaya, yang Maha Adil itulah yang membenamkan kezalimanmu. dan dia yang Maha Memberi balasan .dan Dialah yang berkuasa Mutlak atas segalanya.



Dalam fikrah haraki kau tidak selayaknya memegang Amanah Allah itu, begitu juga dengan proksi-proksi pengampumu, kroni-kroni mu..yang tidak pernah beriman atas Syariat Allah, tidak beriman dengan sistem Islam, tidak beriman dengan hari Akhirat dan dengan itu mereka dengan sengaja dan rakus melakukan pembunuhan Ulama' para ilmuwan, membunuh kebenaran dengan penipuan, mnghalalkan rasuah sehingga tiada siapa menganggap jijik malah makanan mulia zaman intramoden.



kini rakus mu menyebabkan perakus-perakus dunia lain sedang tercekik, terpaksa berbuat kebaikan ,terpaksa melabur sekali lagi segunung emas menyucikan nama, supaya mereka dilihat mulia, supaya mereka boleh mencekik lagi. menelan sehabis boleh khazanah negara, tanpa dipeduli hukum syariat, tanpa dipeduli halal haram, tanpa dipeduli hari Akhirat. ditelan dengan lahab si perakus Dunia.

Friday, January 14, 2011

SuperCAMP Indian TEEN Building



Saat Tiba di lembah Pangsun terasa seperti disambar dengan pandangan-pandangan aneh dan pelik, mungkin juga satu tafsiran dan persoalan berlari-lari keliling kepala, barangkali penat berfikir dan bertanyakan soalan yang terlafaz, HOW COME? bagaimana mungkin team Malay give training to Indian. so what we can right? 1 Malaysia!! kita berada dalam rumpun warna yang berbilang dan itulah menyebabkan sesuatu itu indah lihat sahaja pelangi, ada pelbagai warna, dan dihimpunkan ia terlalu cantik sehingga seringkali kita perkatakan.

pagi isnin itu saya bersama dengan team Protraining datang dalam program yang sangat adHoc hasilnya ternyata sangat menggembirakan, i just got a call form Abg mahadi ," Nabil, we got participate from indian teen"."Wow!! lets share something to them,"

dan kami dapat menjalankan aktiviti 2 hari satu malam ini dengan berkesan, skop subjek yang terlalu umum mungkin menyukarkan kami untuk more focusing on certain level but we get through it finally.



i cant remember all participate there's so many names, arivanathan, raj, darwin, kavita, n ext, they were all amazing teen, we see leaders within themself, no doubt about it. sangat-sangat teruja melihat kesungguhan mereka, dan fahami sedikit budaya dan gelagat dan karenah.

a part of me, sy juga mempelajari sedikit sebanyak bahasa tamil , tak tahulah nk melakarnya bagaimana dalam tulisan rumi, begitu lah indah bila kita bersatu, jawapan untuk persoalan HOW COME? is WHY NOT? ,,,

thanks to them, really want to meet them somehow someday. k adios.

Monday, January 10, 2011

Flowers Are RED

Flowers are Red
By : Zain Bhikha

(Dawud Wharnsby Ali, Muhammed Bhikha & Rashid Bhikha ( Fakazi Ngwekazi (Nhlanhla), Linda Gcwensa & Mfana Nxumalo (Sipho)




A little boy went first day at school
He got some crayons and he started to draw
He put colors all over the paper
For colors was what he saw
The teacher said, "What you doin' young man?"
"I'm paintin' flowers see"
"Well this is not the time for art young man
And anyway flowers are green and red
There's a time for everything young man
a way it should be done
You've got to show concern for everyone else
For you're not the only one"
And she said...
"Flowers are red
Green leaves are green
There's no need to see flowers any other way
Than they way they always have been seen "
But the little boy said...
"There are so many colors in the rainbow
So many colors in the morning sun
So many colors in the flower and I see every one"
Well the teacher said… "You're sassy
There's a way that things should be
And you'll paint flowers the way they are
So repeat after me..."
she said...

"Flowers are red
Green leaves are green
There's no need to see flowers any other way
Than they way they always have been seen "
But the little boy said again...
"There are so many colors in the rainbow
So many colors in the morning sun
So many colors in the flower and I see every one"
Well the teacher put him in a corner
She said… "It's for your own good…
And you won't come out 'til you get it right
responding like you should"
Well finally he got lonely
Frightened thoughts filled his head
And he went up to that teacher
And this is what he said
"Flowers are red, green leaves are green
There's no need to see flowers any other way
Than the way they always have been seen"



Well time went by like it always does
he moved to another town
And the little boy went to another school
And this is what he found
The teacher there was smilin'
She said..."Painting should be fun
And there are so many colors in a flower
So let's paint every one"
that little boy painted flowers
In neat rows of green and red
And when the teacher asked him "why"

This is what he said..
"Flowers are red, green leaves are green
There's no need to see flowers any other way
Than the way they always have been seen."
But there must still be a way to have our children say,
There are so many colors in the rainbow
So many colors in the morning sun
So many colors in the flower and I see every one
There are so many colors in the rainbow
So many colors in the morning sun
So many colors in the flower and I see every one