Monday, April 25, 2011

PUISI : KHABAR & DOA

Aku bukan tokoh ilmuwan, fakir tahu,jarang pula membaca, selembar pengetahuan tidak cukup untuk mengembara jauh di muka dunia. Aku bukan orangnya Alim Agama, tahu menahu kitab kuning dan perawatan hadis. Tidak juga aku tahu bagaimana mentafsir kitab suci Kalam ilahi. Yang ku tahu membaca tafsirnya dalam kamus bahasa. Aku juga bukan orangnya hartawan kaya raya, milik rumah sebesar istana. Aku juga bukan sejarawan, kitab sejarah belum pernah habis ku khatam. Bukan juga seorang siasahwan, nk mengubah kerajaan diri berat rasanya ditunggang. Ini kisah aku sang hamba yang Kuasa. Bersyahadah pada dia yang kuasa. Ku yakin Dia Ada. Ku yakin dia berkuasa atas segala. dan aku sangat cintakan Nabi Muhammad s.a.w. pemimpin agung umat manusia.

Aku tidak punya kuasa merubah suasana melainkan Dia yang Maha Kuasa. Aku lihat zalimnya dia, aku lihat kejamnya mereka. Aku melihat kotornya politik kalakian. Aku lihat budak kecil ditembak tapi dia yang bersalah, aku dikhabarkan wanita Mongolia itu diletupkan tanpa aku tahu sudahnya, aku dikisahkan sang pemuda cina jatuh bangunan, bunuh dirinya penuh magis didada akhbar. Aku juga membaca kisah-kisah tragis tapi akhirnya mereka yg mangsa tidak terbela. Kerana belenggu penguasa durjana. Kisah tidak sihat budaya lucah kini menular diajarkan oleh penguasa di persada politik.

Diwariskan oleh Nabi para Ulama’, tapi mereka pula dihina dicerca, kisah terdahulu pernah ditangkap dan dipenjara kerana ikut rentak yahudi mentafsir mereka pengganas. Ancaman besar bagi orang-orang Alim Agama, dipandang serong semua masyarakat akibat dari makhluk bernama media. Aku sayangkan ulama’ dunia bahkan lagi di Malaysia tercinta.

Aku lihat disana sini masalah terjadi, nyawa tak berdosa tergadai sia-sia, disiakan oleh manusia durjana, anak-anak muda nafsunya liar meratah, tak pula tahu kisah dosa dan pahala, orang-orang tua sama berdansa, anak sendiri direlakan bersama seiring rentak paluan zaman. Orang kampong turut serta, lebih suka jika ada konsert dikampung, dunia hidonisme meragut moral, nilai budaya dimamah pengaruh durjana. Aku sedih kerana mereka datang dari bangsaku yang bersyahadah!!!

Makin ku khabarkan makin pilu dihati, namun masih beringat dalam diri ada Penguasa sekelian Alam, yang berkuasa atas segalanya, pada Aku insan tak terdaya atas yang menimpa, ku pohon doanya dipanjat bersama.

No comments: